• 1. 6 Alasan Pengunjung Membenci Blog Anda
  • 2. Cara Menigkatkan Trafik Dan Pagerank Dengan Jutaan Pengunjung
  • 3. Cara Meningkatkan Pagerank Dan Jumlah Pengunjung Dengan Link Refferal
  • 4. 7 Cara Agar Website Muncul di Halaman Pertama Google
  • 5. Tips Gratis Meningkatkan Traffic Blog
  • 6. Blog paling di benci pengunjung dan google
  • 7. 8 Alasan Pengunjung Menyukai Blog Anda
  • 8. Cara Memasang Widget Live Traffic Feed Feedjit di Blogger
  • 9. Cara Memasang Widget Histats di Blogger
  • 10. 4 Cara Agar Blog Ramai Pengunjung
  • 11. Cara Membuat Blog Dofollow (Untuk blogger yang ingin meningkatkan posisi SERP blog mereka)
  • 12. Dofollow (backlink yang bisa membantu sebuah web/blog untuk meningkatkan pagerank)
  • 13. Membuat Tab View Sederhana Di Sidebar
  • 14. Cara membuat Kotak Tukaran Link / Link Excange di Blog
  • 15. 5 Keuntungan Membacklink Postingan Orang Lain
  • 16. Rahasia Blog Berbahasa Indonesia Go Internasional
  • 17. Rahasia Mendapatkan 100 Pengujung Blog Perhari
  • 18. Perbedaan Blog Dofollow dan Blog Nofollow
  • 19. Meratatengahkan Judul Pada Widget Blog
  • 20. Menyatukan Beberapa Widget Dalam Satu Tempat Dengan Efek Marquee
  • 21. Cara Membuat Kotak Kode HTML Dengan Warna Pada Postingan
  • 22. Daftar Adsense tanpa Blog
  • 23. Membuat Menu Navigasi Slide Horizontal Blogspot
  • 24. Cara Agar klik kanan disable atau NO COPAS
  • 25. Tips Mendongkrak Alexa Rank Blog Anda
  • 26. Tampilan Baru Blogger
  • 27. Cara Mengembalikan Permanen Link yang Asli
  • 28. Cara Menambahkan Judul Posting dibelakang Baca Selanjutnya(Read More) di Blogger
  • 29. Cara Membuat Gadget "Follow by Email" di Blogger
  • 30. Cara Membuat Kotak "Like" Facebook Di bawah Postingan Pada Blogspot
  • 31. Cara Membuat Related Posts Untuk Blogger
  • Tuesday, September 20, 2011

    Kelebihan Air Bisa Keracunan

    MINUM delapan gelas sehari agar tubuh tetap sehat. Ternyata, patokan tersebut tak sepenuhnya benar. Sebab, tubuh mempunyai batas toleransi dalam mengolah cairan yang masuk. Batas maksimum yang bisa diolah tubuh sekitar 1,5 hingga 2 liter setiap hari. Karena itu, sebaiknya pedoman tersebut diubah menjadi minumlah saat haus.

    "Yang menerima dampak negatif jika minum berlebihan adalah ginjal", terang dr.HR Moh Yogiantoro SpPD-KGH. Karena dengan banyaknya cairan yang ada di dalam tubuh, akan terjadi dilusi atau pengenceran cairan. Kalau yang mengalami dilusi ginjalnya sehat, maka hanya akan mengakibatkan beser atau sering kencing. Dengan banyaknya cairan yang keluar, natrium yang ada di dalam tubuh bisa ikut keluar. "Kalau sudah begitu, tubuh akan menjadi lemah karena kekurangan natrium", papar staff SMF Penyakit Dalam RSUD dr Soetomo itu.

    Tapi, jika dilusi itu terjadi pada ginjal yang kurang sehat, justru bisa mengakibatkan terjadinya gangguan ginjal. "Orang yang ginjalnya tidak sehat, volume kencingnya kurang dari 1 liter. Dan, biasanya penderita berpikir dengan makin banyak minum semakin baik", papar Yogiantoro. "Sebab, kebanyakan akan berpikiran bahwa kencing yang sedikit karena kurang minum", tambahnya. Padahal, dengan begitu, kelainan pada ginjalnya semakin parah. Dan, akhirnya jantungnya mengalami pembengkakan atau oedema. Ini terjadi karena cairan dari ginjal merembes ke jantung. Karena itu, menurut Yogiantoro, jika memang mematuhi pedoman kesehatan tersebut, perlu diperhatikan takaran gelas yang digunakan. "Kalau 250 cc, tidak akan menjadi masalah. Tapi kalau lebih dari itu, ginjal akan bekerja lebih keras. Dan, ini bisa menyebabkan ginjal cepat rusak.
    (dhe).

    Kelebihan Air Bisa Keracunan

    BANYAK orang beranggapan bahwa sangat tepat memenuhi kebutuhan cairan dengan minum delapan gelas air setiap hari. Padahal, cara ini mungkin tak terlalu menguntungkan tubuh, tetapi justru membuat seseorang lebih sering ke kamar mandi.

    Bagaimana semestinya?

    Artikel di surat kabar serta majalah kesehatan dan kecantikan umumnya menyarankan pembaca untuk minum minimal delapan gelas air, tepatnya 64 ons, untuk memperoleh kondisi tubuh optimal. Pendekatan ini juga dikenal sebagai patokan "8x8". Namun, dr.Heinz Valtin dari Dartmouth Medical School di New Hampshire mengatakan, belum ada bukti ilmiah yang mendukung saran tentang delapan gelas air itu. Padahal, saran tersebut berdampak cukup besar, terutama dalam hal pemasaran air kemasan. "Setelah sepuluh bulan melakukan penelitian secara hati-hati, memang belum ada bukti ilmiah yang mendukung patokan "8x8", jelas Valtin yang juga penulis buku panduan tentang keseimbangan air dalam tubuh manusia.

    Menurut pakar ginjal itu - sebagaimana ditulis dalam American Journal of Physiology -, orang mungkin lupa bahwa di dalam makanan yang dikonsumsi juga terkandung air. Bagian Makanan dan Nutrisi dari National Research Council merekomendasikan seseorang untuk minum satu milliliter air dari setiap kalori makanan yang dikonsumsi. Ini berarti menambahkan dua liter atau sekitar 74 ons cairan dalam 2.000 kalori diet.

    Lembaga tersebut menerangkan, sebagian besar cairan itu sudah dikandung makanan. "Telah dilakukan setidaknya 43 tahun riset atas sistem tubuh yang bernama sistem osmoregulator", ungkapnya. Kerja sistem itu sangat akurat dan cepat. Juga sulit dipercayai bahwa seseorang mengalami kekurangan air kronis.

    Lantas, bagamaimana mekanisme tubuh mengatur keseimbangan air? Bila seseorang masuk dalam kondisi kekurangan cairan, tubuh akan mengompensasinya. "Caranya, membawa kembali air yang sudah terlanjur sampai di ginjal dan memperlambat kehilangan air dari kulit", jelasnya. Upaya itu, lanjut Valtin, dilakukan jauh sebelum dehidrasi dimulai. Ditambahkan, mekanisme tersebut terjadi sangat cepat, akurat, dan berlangsung dalam hitungan menit.

    Dijelaskan, perhatian terhadap saran untuk minum air delapan gelas makin besar setelah Valtin mengumpulkan beberapa artikel di majalah dan surat kabar yang memberikan saran serupa. "Saat saya tanyakan pada beberapa rekan, mereka menjawab belum ada bukti konkrit mengenai hal tersebut. Bahkan, mungkin itu mitos belaka", tegasnya. Lantas, pakar ginjal itu berupaya mengumpulkan beberapa studi ilmiah yang terkait dengan topik itu. Dan disimpulkan, kurang tepat bila menyarankan orang lain minum air dalam jumlah banyak saat tubuh tak memerlukannya. "Memang, orang dengan penyakit tertentu butuh air dalam jumlah banyak. Batu pada saluran kencing, misalnya", ungkapnya.

    Dijelaskan, ada jenis minuman yang seyogianya diminum secukupnya. Minuman ini meliputi air, teh dan bir. Pasalnya, minuman tersebut menimbulkan efek diuretic. Bila minum terlalu banyak, kencingpun makin sering. Valtin berharap agar orang tak perlu merasa bersalah bila tak memperoleh air dalam jumlah cukup. Juga tak perlu memaksakan diri untuk membeli air kemasan berbotol-botol yang lantas diminum di siang hari. "Bahkan, dengan minum berlebihan, justru muncul rasa tak nyaman karena mesti berkali-kali ke kamar mandi", paparnya.

    Overdosis air juga bisa menyebabkan intoksikasi (keracunan) air. Bahkan, hal ini bisa memicu kejang hingga kematian. Keracunan air hingga efek kematian seringkali menyerang pemakai ekstasi.Sebab, pecandu akan merasa kehausan terus-menerus melebihi kebutuhan tubuhnya. (nda/ap)

    Mitos Keliru
    Angky Camaro, preskom PT. HM Sampoerna Tbk yang juga direktur PT. Indofood Sukses Makmur Tbk sekaligus komisaris PT Indomobil, tak pernah tahu bahwa ginjalnya sudah tidak berjalan normal. Hingga suatu kali ditahun 2005, ia tidak bisa duduk lantaranabses (bengkak) dan bernanah di pantatnya. Dari situlah diketahui creatinin atau kreatinin (zat racun dalam darah, biasanya terdapat pada seseorang yang ginjalnya tidak berfungsi dengan baik) sudah mencapai 350. Padahal ambang batas untuk orang normal kretinin paling tinggi 125.
    Oh Ya, hal penting yang ingin saya ceritakan kepada para pembaca adalah, soal pandangan yang salah selama ini antar dokter di Indonesia dengan dokter di Cina. Di Indonesia kalau kita sakit ginjal suruh minum sebanyak banyaknya. Padahal itu totally wrong! Di China orang yang sakit ginjal tidak boleh minum banyak, bahkan hanya boleh minum kalau haus saja. Kalau ngak haus nggak boleh minum.

    Dalam kondisi ginjal kita rusak, kalau kita banyak minum, kemampuan ginjal yang sudah tidak normal lagi itu tidak bisa mengolah air dengan sempurna menjadi urine. Misalnya kita minum 2 liter sehari, kalau ginjal kita bermasalah, yang bisa diolah menjadi urine itu hanya 1,5 liter saja atau l liter. Nah sisa air yang tidak bisa diolah oleh ginjal menjadi urine tadi akan lari ke paha, badan, tangan, wajah dan lain-lainnya menjadi racun. Dan karena badan kita penuh dengan air maka kita menjadi gemuk.

    1 komentar:

    perontok bulu said...

    wah ternyata kita minum jangan sampai melebihi 2 lliter yah tiap hari

    Post a Comment

    Blog ini sudah dofollow silakan komentar di bawah ini

    TUKAR LINK
    Silahkan bagi sobat blogger yang berminat tukar link dengan blog ini, tinggal copas aja kode yang ada di bawah ini. Untuk syarat2nya bisa dibaca di sini, bagi para sobat blogger yg ingin ngecek linknya silahkan lihat di bawah ini :



     

    Blog'e Cah Nganjuk Copyright © 2011 -- Template Powered by Blogger